Budaya Raver Salah Siapa

Monday, February 22, 2016



Maka penuh lah dinding-dinding media sosial dengan tarian tarian dari golongan yg digelar "Raver". Tak perlu aku jelaskan apakah itu golongan yg menggelar diri mereka sebagai raver ini. Sungguhpun carian google menjelaskan pengunaan istilah Rave ini bermula sejak 50'an, kemudian popular sekitar 80'an sebagai tarian yg desertai dengan rentak irama seperti "house, acid house, techno, drum and bass, trance dan jungle".

Fakta diatas mungkin tak berapa tepat atau boleh jadi langsung tidak tepat, tapi aku disini bukan mahu bicara tentang sejarah tarian Rave, sebaliknya ingin mengajak semua agar berfikir, Di mana silapnya tarian ini? Apa puncanya? Salah siapa sehingga ia menjadi budaya?


Tulisan aku bukan menghukum, tulisan aku mengajak semua agar berfikir.

Andai kata hanya seorang yg mengamalkan tarian "rave", maka ia tidak akan sampai menjadi budaya. Tetapi kini sudah viral segalanya, maka disini bermula masalah. Pertama, ada baikkah budaya ini? Pendapat aku, kalau kau menari seorang diri di ruangan peribadi, maka aku tak nampak besarnya salah pada perihal tersebut. Tetapi generasi kini lahir bersama kepesatan media sosial, Segala zarah ingin dikongsi pada dunia. Kalau zaman kita, juga ada budaya cuma tersebarnya ia tidak pantas seperti ini.

"Hiburan" adalah kata kunci pada permasalahan ini. Aku tidak punya masa berbicara pada setiap punca. Maka aku cuba tekankan kata kunci "Hiburan" untuk sama sama kita renungkan. Berbicara tentang hiburan, tidak salahnya manusia untuk berhibur. Cuma semua perkara apabila dilakukan dengan melampau maka segalanya akan jadi tidak bagus. Sekalipun belajar itu bagus, tetapi sekiranya dilakukan secara melampau sehingga mengabaikan hak hak lain, maka tidak baguslah ia.

Raver, aku kira sudah sampai kepada suatu bentuk hiburan yg melampau. Melampau disini bermaksud pergaulan yg terjadi sudah melampau. Music yg dimainkan juga melampau. Masa yg dihabiskan juga melampau. Bagi tau aku bila kau berlatih sesuatu tarian, atau permainan, kau hanya habiskan beberama minit untuknya. Tidak ! Apabila kita bicara soal budaya, ia ada diamana mana.

Serangan budaya ini memang sasarannya remaja. Mereka adalah  mangsa. Sifat semulajadi remaja itu sendiri menjadi faktor mudahnya terpedaya pada suatu budaya. Jadi, sekiranya kita ingin menghukum, tidak adil untuk letakkan mereka sebagai 100% yang bersalah dalam hal ini.


Boleh jadi mereka mencari sesuatu untuk mengisi kekosongan diri. Boleh jadi mereka tidak punya perhatian yg sepatutnya mereka terima. Boleh jadi aksess mereka pada media elektronik tidak dikawal dengan sewajarnya. Maka masihkah kita ingin mengutuk mereka, menyalahkan mereka, dan mencaci mereka tanpa langsung menilai dengan akal yg dikurnia bahawa masalah mereka juga sebenarnya masalah yg lahir dari kita. Kita menghukum, tapi kita juga yg menyebarkan aib mereka.


Penutup

Selalu manusia menilai tanpa melihat diri sendiri sebagai faktor kepada berlakunya sesuatu masalah. Maka hari ini aku ingin mengajak semua terutama diri aku sendiri, supaya sedar bahawa setiap dari kita lah sebenarnya yg membentuk remaja pada hari ini.

Kalau kita adalah kerajaan, kita bersalah.
Kalau kita pendidik, kita juga bersalah.
Kalau kita keluarga mereka, kita bersalah.
Kalau kita sahabat mereka, kita bersalah.
Kalau kita pendakwah, katakan dimana kebaikan yg disampaikan.

Mahasiswa, belia, da'i, kalau kita bersikap tidak peduli, maka kita juga bersalah. Dan kalau kita hanya berjuang untuk lepaskan diri kita dari api neraka, maka kita juga sebenarnya akan dihumban kerana perjuangan kita sebenarnya bukan untuk agama.



Sekian.

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images